Sabtu, 24-10-2020,  

Home   Agenda  Download  Foto  Video  Peta Situs  Situs Terkait  Saran  Kontak


Dengan Semangat Kebersamaan, Kita Bangun Banua Sanggam Menjadi Lebih Maju dan Mandiri
 
0 1


Foto Kegiatan


Bank Data


Agenda Kegiatan


Top Download

Berita dan Kegiatan


Dinkes Balangan Gelar Rakoor POPM Filariasis 2020

Paringin Selatan - Dinas Kesehatan Kabupaten Balangan bersama Dinkes Provinsi Kal-Sel, lakukan advokasi dan koordinasi melampaui target nasional dalam hasil cakupan pemberian obat pencegahan massal (POPM) filariasis/penyakit kaki gajah tingkat Kabupaten Balangan tahun 2020, bertempat di Aula Benteng Tundakan Kantor Bupati,  Kamis (01/10/20).

Turut hadir Pj. Sekretaris Daerah/Kepala Diskes Balangan Erwan MKL, Kasi P2M Prov. Kal-Sel Eda Varia Rahmi, Kasi Pengendalian Penyakit Menular H. Hasmi, Camat, Kades, Lurah Se-Kab. Balangan, serta pejabat di lingkup pemerintah.

Kepala Diskes Balangan Erwan Mega mengungkapkan, cara mengeliminasi penyakit kaki gajah adalah dengan mengobati penderitanya, dan pada waktu yang bersamaan memutus rantai penularannya. Karena itu, kita mengambil langkah pengobatan massal selama lima tahun berturut-turut, tidak boleh terputus, sejak 2016. Tahun 2020 ini adalah tahun ke-lima, akan kita laksanakan pengobatan massalnya pada bulan oktober ini, dan harus tuntas 100 persen.

“Kita optimis bisa menuntaskan, karena berdasar data yang kami terima, cakupan pemberian obat pencegahan massal kita terus meningkat dari tahun ke tahun, dimulai dari 2016 yang mencapai 88,19 persen, naik menjadi 89,10 persen pada 2017, naik lagi menjadi 94,39 persen pada 2018, dan pada 2019 kemarin juga naik menjadi 95,05 persen. Dilaporkan, saat ini masih ada 9 kasus kronis kaki gajah, sehingga masih berpotensi menular ke masyarakat. Apalagi, parasit filaria penyebab penyakit kaki gajah itu bisa terbawa oleh semua jenis nyamuk, sehingga daya penyebaran dan penularannya juga tinggi melalui gigitan nyamuk. Untuk itu, semua pihak harus aktif berpartisipasi” ujarnya.

Manfaat digelarnya kegiatan ini memberikan pemahaman bahwa penderita maupun masyarakat sasaran pengobatan harus disiplin meminum obatnya atau melaksanakan anjuran petugas. Orang-orang di sekitar penderita harus ikut menjaga kedisiplinan tersebut, misalnya, dengan santun mengingatkan bila melihat penderita kurang disiplin dalam menjalani pengobatannya. Dan, setiap orang harus saling mengingatkan untuk menjaga kebersihan diri maupun lingkungan, agar jangan sampai terinfeksi cacing penyebab penyakit kaki gajah.

Eda Selaku Kasi P2M Prov. Kal-Sel menyampaikan, ini adalah program dari pemerintah untuk pemberian obat selama lima tahun berturut-turut, sehingga diadakannya pre-test untuk menilai apakan sudah berhasil atau belum pemberian obat yang akan diberikan kepada masyarakat terutama masyarakat endemis.

Hasmi selaku Kasi Pengendalian Penyakit Menular menambahkan, koordinasi pemberian obat filariasis ini sangat berjalan lancar dan sukses sehingga harapannya di Bumi Sanggam ini tidak ada kasus-kasus penularan penyakit kaki gajah lagi, dan seperti halnya upaya kita mengendalikan covid-19. Khusus di tengah situasi pandemi covid-19 ini, kita harus melaksanakan semua tugas itu tanpa mengurangi kewaspadaan terhadap penyebaran dan penularan virus corona.

Jadi, apapun yang kita lakukan di luar rumah, tetaplah patuhi protokol kesehatan. Selalu pakai masker, tetap jaga jarak aman, jangan menyentuh area wajah sebelum cuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau antiseptik, tutupnya.

Tim Kominfo/Andri

  Hits (40)    Waktu :03-10-2020 (03:19:09)   Komentar (0)

Komentar
Alamat Email
Komentar

Tidak ada komentar
Hal